Aku Ingin Bertaubat, Tetapi...


Di antara umat sebelum kamu sekalian terdapat seorang lelaki yang telah membunuh sembilan puluh sembilan orang. Lalu dia bertanya tentang penduduk bumi yang paling berilmu, kemudian dia ditunjukkan kepada seorang pendeta. Dia pun mendatangi pendeta tersebut dan mengatakan, bahwa dia telah membunuh sembilan puluh sembilan orang, apakah taubatnya
akan diterima? Pendeta itu menjawab: Tidak! Lalu dibunuhnyalah pendeta itu sehingga melengkapi seratus pembunuhan. Kemudian dia bertanya lagi tentang penduduk bumi yang paling berilmu lalu ditunjukkan kepada seorang alim yang segera dikatakan kepadanya bahwa ia telah membunuh seratus jiwa, apakah taubatnya akan diterima? Orang alim itu menjawab: Ya, dan siapakah yang dapat menghalangi taubat seseorang! Pergilah ke negeri begini dan begini
karena di sana terdapat kaum yang selalu beribadah kepada Allah lalu sembahlah Allah bersama mereka dan jangan kembali ke negerimu karena negerimu itu negeri yang penuh dengan kejahatan! Orang itu pun lalu berangkat, sampai ketika ia telah mencapai setengah perjalanan datanglah maut menjemputnya. Berselisihlah malaikat rahmat dan malaikat azab mengenainya. Malaikat rahmat berkata: Dia datang dalam keadaan bertaubat dan menghadap sepenuh hati kepada Allah. Malaikat azab berkata: Dia belum pernah melakukan satu perbuatan baik pun. Lalu datanglah seorang malaikat yang menjelma sebagai manusia menghampiri mereka yang segera merekaangkat sebagai penengah. Ia berkata: Ukurlah jarak antara dua negeri itu, ke
negeri mana ia lebih dekat, maka ia menjadi miliknya. Lalu mereka pun mengukurnya dan mendapatkan orang itu lebih dekat ke negeri yang akan dituju sehingga diambillah ia oleh malaikat rahmat.” (Mutafaq alaih). Dalam riwayat lain dalam Ash-Shahih disebutkan bahwa: “Negeri (yang dituju) tersebut sejengkal lebih dekat, sehingga dia dianggap sebagai bagian
penduduknya.” Menurut riwayat lain yang shahih bahwa Allah memerintahkan kepada negeri yang ini – negeri yang buruk – untuk menjauh dan negeri yang ini – negeri tempat orang-orang shalih – mendekat, kemudian berkata: “Ukurlah jarak antara keduanya.” Dan mereka (kedua malaikat itu) mendapati laki-laki itu sejengkal lebih dekat (ke negeri orang-orang saleh), maka dia diampuni.

Download Ebook Aku Ingin Bertaubat, Tetapi...

silahkan meninggalkan komentar yang membangun.
terima kasih atas kunjungannya
EmoticonEmoticon