Makan Syeh Abdurrahman Siddiq



Syekh Abdurrahman Siddiq adalah seorang Ulama besar yang pernah menjadi Mufti di Kerajaan Indragiri, termasuk juga karangan-karangan beliau yang sudah terkenal menjadikan beliau sebagai sosok Ulama yang sangat cerdas. Dari kebesaran nama beliau lah tidak pernah hentinya para penziarah yang datang dari berbagi penjuru daerah datang ke makam Syekh Abdurrahman Siddiq di Kampung Sapat, Kec. Kuala Indragiri Kab. Indragiri Hilir untuk memanjatkan tahlil dan doa sebagi bentuk penghargaan kepada Syekh Abdurrahman Siddiq dalam menyiarkan Syariat Islam.

Untuk mencapai kemakam beliau memerlukan waktu kurang leebih 30 menit dari kota tembilahan dengan menelurusi Sungai Idragiri. Untuk bisa sampai kesana, para penziarah dapat menggunakan perahu bermotor, oleh masyarakat disana lebih dikenal dengan “Pancong”. dengan ongkos Rp.25.000,-/orang. Samapai di pelabuhan Kuala Indah Parit Hidayat Sapat barulah menempuh jalan darat, penziarah dapat berjalan kaki atau juga menggunakan jasa ojek untuk sampai ke Makam Syekh Abdurrahman Siddiq.

Makam beliau berada di Kampung Sapat dan disekitaran makam beliau juga terdapat makam-makam lainnya. Beliau memiliki 24 orang anak, dari kesemuanya ini diberikan jatah untuk menjaga makam beliau untuk 1 orang selam 20 hari, dan ini di lakukan secara bergantian oleh anak-anak Syekh Abdurrahman Siddiq, “ini lah yang membuat sejarah tidak pernah putus antara almarhum dangan para Muhibbin, penziarah melalui ahli waris keluarga beliau sendiri” ujar H.M Ali Azhar, S.Sos, MH selakun keturunan Syekh Abdurrahman Siddiq “ kepada anak-anak almarhum Beliau ini tidak pernah meninggalkan bagaiman cara supaya para penziarah itu sendiri berziarah dengan tenang dan aman yang semuanya ini di arahkan oleh putra-putri almarhum ini” tambahnya.

Salah Satu makam yang ada di pusara di samping kanan makam Syekh Abdurruahman Siddiq ini adalah Mak Ciknya Tuan Guru Syekh Abdurrahman Siddiq, yaitu Siti Sa’idah yang mengasuh beliau ketika di tinggalkan oleh orang tuanya ketika berumur 2 tahun. Hingga dewasa. Dan disampingnya lagi adalah makam salah seorang istri beliau, selain itu adalah yang ada di sekitarnya terdapat juga makam-makam murid beliau dan juga masyarakat sekitar yang juga dapat mengenyam pendidikan dari beliau, baik itu masyarakat di Inhil sendiri ataupun dari malaysia, singapura dan sebagaina.

Makam Syekh Abdurrahman Siddiq ini tidak pernah sepi dari peziarah, karena hampir setiap hari selalu ada peziarah terutama masyarakat Kab. Indragiri Hilir, oleh sebab itu makam ini tidak pernah ditinggalkan oleh keturunan beliau. Konon katanya Makam syekh Abdurrahman Siddiq ini telah beliau bangun sewaktu beliau masih hidup. Makam beliau berada di dekat masjid Jami’ al Hidayah yang mana masjid ini dibangun oleh Syekh Abdurrahman Siddiq bersama Murid-muridnya.

silahkan meninggalkan komentar yang membangun.
terima kasih atas kunjungannya
EmoticonEmoticon